Dispusip Jatim Selamatkan Arsip Akibat Bencana Banjir di Trenggalek

oleh -770 Dilihat
Ir. Tiat S. Suwardi menyerahkan arsip hasil restorasi kepada Sekda Trenggalek didampingi arsiparis ahli dari Arsip Nasional RI (ANRI).


TRENGGALEK.Beritabaikjatim.com
– Pentingnya penyelamatan arsip, membuat Dinas Perpustakaan dan Kearsipan (Dispusip) Provinsi Jawa Timur bergerak cepat. Kemarin, (26/10) Dispusip berkolaborasi dengan Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kabupaten Trenggalek, menggelar edukasi serta simulasi penyelamatan dan restorasi arsip akibat bencana di Kabupaten Trenggelak.
Kegiatan tersebut, dihadiri seluruh perangkat daerah wilayah Trenggalek, dan Tulungagung. Termasuk, tenaga ahli restorasi dari Arsip Nasional RI (ANRI), dan dari Dispusip Jatim sendiri.
Seperti diketahui pertengah Oktober lalu, kawasan Trenggalekditerjang bencana. Mulai dari banjir, tanah longsor dan tanah gerak, yang berdampak pada infrastruktur, hingga tempat tinggal. Termasuk rusaknya arsip kantor perangkat daerah, hingga dokumen pribadi.

Kepala Dinas Kearsipan dan Perpustakaan Kabupaten Trenggalek, Drs. Catur Budi Prasetiyo mengatakan lebih dari 50 persen dari beberapa OPD mengalami kerusakan arsip akibat bencana. Karen itu, kolaborasi ini merupakan momentum baik untuk penyelamatan arsip akibat bencana.

Kepala Dispusip Jatim, Ir. Tiat S. Suwardi, bersama Sekda Kab. Trenggalek Drs. Edy Suprayitno, mempraktikkan proses restorasi arsip didampingi arsiparis ahli dari Arsip Nasional RI (ANRI).

Sementara itu, Kepala Dispusip Jatim, Ir Tiat S. Suwardi MSi, dalam sambutannya mengatakan simulasi penyelamatan arsip ini adalah program prioritas perlindungan dan penyelamatan arsip akibat bencana pemprov Jatim. Simulasi ini merupakan proses edukasi sekaligus pengingat dan antisipasi dari setiap potensi kebencanaan di Jawa Timur, khususnya untuk perlindungan arsip. ”Penyelamatan arsip merupakan hal tidak bisa ditawar-tawar lagi. Kegiatan ini menjadi salah satu pemenuhan indicator kinerja kunci pemerintah daerah,” katanya.

Mengingatkan perlindungan dan penyelamatan arsip harus menjadi tanggungjawab semua pihak terutama perangkat daerah yang terkena dampak bencana. Maka kegiatan harus disosialisasikan kepada pemerintah kabupaten/kota lainnya di Jawa Timur.

Di tempat yang sama, Sekda Kabupaten Trenggalek, Drs. Edy Suprayitno menyampaikan penyelamatan arsip merupakan hal fundamental. “Arsip selalu dibutuhkan keberadaannya. Arsip dapat berbicara tentang banyak hal mengenai masalah-masalah yang dihadapi pada masa sekarang,” katanya.
Edy pun menghimbau kepada pemerintahan desa untuk mengalokasikan anggaran dari alokasi dana desa untuk pengelolaan kearsipan.(bjo)

No More Posts Available.

No more pages to load.